Pembaptisan Kanak-kanak

Dalam banyak keluarga, percutian bukan sahaja hari lahir anak, tetapi juga tarikh pembaptisannya. Sesungguhnya, bagi umat Kristian upacara ini sangat penting, kerana ia memberikan perlindungan kanak-kanak dan merupakan permulaan kehidupan rohani baru seseorang. Seperti mana-mana upacara, pembaptisan Ortodoks seorang kanak-kanak di dalam gereja tertakluk kepada peraturan tertentu, pelaksanaan sebahagian besarnya jatuh pada bahu imam, tetapi beberapa perkara untuk tingkah laku ritus yang sepatutnya diketahui oleh para wali datuk dan ibu bapa biologi.

Kaedah-kaedah pembaptisan kanak-kanak di gereja untuk ibu bapa

Tradisi membaptis bayi baru lahir muncul sekitar abad ke-6 (sebelumnya sakramen dilaksanakan pada usia sedar), dan sejak itu ritual telah dicuba sedini mungkin. Biasanya, ini dilakukan pada hari ke-40 selepas kelahiran, sejak ibu kanak-kanak itu tidak dibenarkan menyertai sakramen sebelum ini, walaupun dalam kes-kes khas pembaptisan Ortodoks seorang kanak-kanak di bawah umur 40 hari dan di hadapan ibu dibenarkan. Ibu bapa mempunyai beberapa tanggungjawab penting dalam persediaan untuk sakramen. Pertama, mereka perlu memilih nama anak, yang akan dipanggil pada pembaptisan. Ini harus menjadi nama seorang kudus Ortodoks, dipilih secara rawak, paling dihormati oleh ibu bapa atau diperingati pada hari jadi (pembaptisan) anak itu.

Kedua, perlu memilih wali-wali. Menurut peraturan godfather, mereka memilih satu hubungan seks dengan seorang bayi yang baru lahir, tetapi disebabkan oleh kerumitan tugas, tradisi memilih baik sang ayah dan ibu sayang untuk anak itu ditubuhkan. Ia tidak boleh menjadi saudara atau orang yang ingin berkahwin. Mereka mesti dibaptis dan beriman. Orang bukan Yahudi dan kanak-kanak di bawah umur tidak boleh menjadi wali-wali. Walau bagaimanapun, dalam apa jua keadaan, anda harus berpaling kepada imam untuk berkat sang wali yang dipilih.

Ketiganya, orangtua sendiri harus mempersiapkan diri untuk upacara: untuk lulus wawancara dengan seorang imam dan memenuhi semua persyaratannya. Secara umum, ini adalah pengetahuan doa Kristian yang penting dan penyediaan mata pelajaran khusus untuk pembaptisan.

Peraturan Gereja untuk pembaptisan kanak-kanak untuk para wali sahabat

Wali datuk juga harus menghadiri wawancara dengan imam, di mana mereka akan diberitahu tentang tindakan yang diperlukan. Mereka juga perlu mengetahui doa asas, kerana mereka boleh diminta beberapa saat untuk membaca dari ingatan perbualan individu. Biasanya ibu nenek pada beberapa ketika memelihara bayi yang baru lahir di dalam lengannya, mungkin dia perlu menukar pakaian bayi ke set bina. Sang ayah tidak mengambil penyertaan langsung dalam upacara itu.

Sediakan item pembaptisan harus ibu bapa bayi, tetapi yang paling sering dalam pertolongan ini adalah para wali sah oleh persetujuan, tentu saja. Tetapi karya besar para wali datuk akan bermula selepas ritual, mereka harus menjaga perkembangan rohani anak, membantu dia dalam segala hal, terutama jika ibu bapa tidak dapat melakukannya sendiri.