Psikologi sosial

Sikap psikologi sosial dan ideologi masyarakat sangat rumit, bahkan membingungkan. Lagipun, nampaknya, satu dari yang lain, tetapi di sisi lain, satu tidak mengecualikan sebahagian yang lain. Sekiranya kita membahagikan kedua-dua konsep ini semudah mungkin, ternyata bahawa psikologi sosial adalah persepsi emosi dunia, dan ideologi adalah buah rasionalisme. Maksudnya, konsepnya sangat bercanggah.

Apakah psikologi sosial?

Psikologi awam dan kesedaran sosial berada di setiap zaman, rakyat dan juga kelas. Ia adalah koleksi tradisi, adat istiadat, peristiwa sejarah, adat istiadat, motif, perasaan , dsb. Setiap negara mempunyai psikologi sosialnya sendiri, seperti yang dibuktikan dengan ungkapan seperti "Ketepatan Jerman," "Ketekunan Switzerland," "Bahasa Inggeris bicara."

Tetapi, bagaimanapun, dalam masyarakat yang hidup dalam satu zaman, psikologi yang berbeza hubungan sosial dapat memerintah. Ini adalah bahagian kelas, apabila orang dan mempunyai ciri-ciri umum berkaitan dengan kepunyaan satu orang dan era, tetapi berkelakuan dengan cara yang berbeza.

Apakah ideologi?

Jadi, kita sampai ke titik hubungan psikologi sosial dan ideologi. Ideologi juga mencerminkan dunia, tetapi proses ini berlaku pada tahap yang lebih tinggi - bukan pada emosi, tetapi pada teori.

Biasanya, ideologi dibentuk sebagai buah pemikiran rasional terutamanya wakil "berbakat" kelas (dan pengasas arah ideologi tidak semestinya tergolong dalam kelas ini). Sebagai contoh, ideologi yang menurut perhambaan dan subordinasi borjuasi adalah buruk, dengan mudah boleh diisytiharkan oleh orang yang dirinya sendiri kepada borjuasi.

Menurut "ideologi" yang terkenal - Karl Marx, ahli ideologi (ahli teori, pemikir) datang, pada prinsipnya, membuat kesimpulan yang sama seperti rakyat. Hanya kesimpulan dari ahli ideologi adalah teori, tetapi orang-orang mencapai sama dalam amalan, dalam amalan.